Kontak | Indonesia | English

Beranda > Tips Keuangan > Artikel Tips Keuangan > Tips: Memilih dan Menggunakan Produk Asuransi

Share

TIPS: MEMILIH DAN MENGGUNAKAN PRODUK ASURANSI

  1. Pilih produk asuransi yang sesuai dengan kebutuhan, bukan karena tertarik kepada promo dan hadiah yang ditawarkan atau karena terpaksa. Jika perlu, lakukan konsultasi dengan pihak-pihak yang menurut Anda memahami hal ini.
Pastikan Agen asuransi yang membantu mengurus pembelian produk asuransi adalah agen yang profesional, yang memiliki sertifikasi keagenan, dan mampu membantu dan menjelaskan secara detil dan mengurus keperluan asuransi kita ke kemudian hari. Mengenal lebih banyak kapasitas perusahaan Asuransi yang akan Anda pilih, terutama yang terkait dengan pelayanan klaim (bisa dilakukan melalui studi internet atau dari informasi kerabat dan teman). Ketika sudah memilih produk dan perusahaan, pastikan mengisi data di SPPA (Surat Permintaan/Permohonan Pertanggungan Asuransi) atau SPAJ (Surat Permintaan Asuransi Jiwa) dengan lengkap, jujur, jelas, dan tidak menandatanganinya dalam kondisi kosong (tidak lengkap). Tanyakan secara rinci mengenai manfaat yang diberikan, kondisi yang dipersyaratkan, dan pengecualian jaminannya (dimana hal ini sering menjadi alasan penolakan pengajuan klaim oleh pihak perusahaan perasuransian). Pastikan mengetahui periode yang diperkenankan dalam pembayaran premi, jangan sampai terjadi keterlambatan (outstanding) pada saat terjadinya kerugian yang dapat mengakibatkan klaim tidak dibayar. Biasanya diperkenankan 14 hari setelah tanggal jaminan yang tercantum dalam polis. Jika polis sudah diterima, baca dengan teliti polis beserta semua lampiran yang sudah diterima. Bila tidak sesuai dengan yang disampaikan oleh agen, maka polis dapat dibatalkan atau dilakukan perubahan.

 

Memilih Perusahaan Asuransi yang Baik
 
    Pastikan perusahaan Asuransi yang akan dipilih telah terdaftar di OJK dan Asosiasi. Dapat juga dilihat melalui website OJK dan Asosiasi atau ditanyakan langsung ke Layanan Konsumen OJK. Perhatikan kekuatan keuangan perusahaan Asuransi, yang secara sederhana dapat dilihat melalui besaran Risk Base Capital minimal 120% dan kondisi aset dan kewajibannya yang dapat diketahui lewat laporan neraca keuangan yang dipublikasikan di media. Pada neraca keuangan dapat dilihat juga keuntungan perusahaan setiap tahunnya Pastikan perusahaannya memiliki underwriter yang berpengalaman dan ahli, yang dapat dilihat dari profil perusahaan. Regulasi mensyaratkan perusahaan memiliki tenaga ahli di Kantor Pusat, ajun ahli di seluruh kantor cabang, dan juga tenaga aktuaris. Perhatikan gambaran tentang kualitas jasa yang telah diberikan oleh perusahaan, seperti berapa lama proses penerbitan polis, pelayanan atau servis tambahan yang diberikan, kualitas rekanan yang ditunjuk (seperti rumah sakit, bengkel rekanan, dan lainnya).

    Rating

    Senang
    50%
    Puas
    0%
    Menginspirasi
    0%
    Tidak Peduli
    50%

    Daftar Perusahaan Fintech Lending Yang Berizin dan Terdaftar di OJK per 19 Februari 2020

    Selengkapnya >>

    v

    Tips Terpopuler

    Mengenal Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT)
    Baca selengkapnya >>
    Ayo Bantu Pemerintah Menguatkan Nilai Tukar Rupiah Dengan Cara Sederhana Ini!
    Baca selengkapnya >>
    7 Fakta Reksa Dana Syariah
    Baca selengkapnya >>
    Apa Perbedaan Blacklist Nasional, BI Checking, dan Sistem Informasi Debitur?
    Baca selengkapnya >>
    Mengenal Program Pensiun, Perencanaan Kesejahteraan Hari Tua
    Baca selengkapnya >>

    Tips Terbaru

    Angpau Lebaran, Si Rezeki Nomplok Dadakan
    Baca selengkapnya >>
    Tidak Ada Kata Terlambat Untuk Dana Darurat
    Baca selengkapnya >>
    Resep Keluarga Sejahtera: Ayo Rencanakan Keuangan!
    Baca selengkapnya >>
    Bayar Zakat Zaman Now? Online aja. . .
    Baca selengkapnya >>
    Tips Menabung Untuk Pelajar
    Baca selengkapnya >>